Kedutaan Besar Australia
Indonesia
Alamat: Jalan H.R. Rasuna Said Kav C 15-16, Jakarta Selatan 12940 - Tel: +62 21 2550 5555 - Fax: +62 21 2550 5467

Siaran Media

20 Februari 2013

Salah satu tantangan klinis utama abad ke-21: Pengelolaan Luka

Merawat dan mengelola luka dengan menggunakan ilmu pengetahuan mutakhir dapat membantu meningkatkan mutu hidup puluhan ribu pasien diabetes Indonesia, menurut para pakar medis Australia.

Pakar biokimia dan biomedis Profesor Helen Edwards dan Profesor Zee Upton berujar Indonesia memiliki populasi penderita diabetes terbesar keempat di dunia dan radang kaki diabetes (DFU) menjangkiti hampir 25% pasien diabetes yang menyebabkan 85% dari semua amputasi diabetes.

Radang Kaki Diabetes mempunyai dampak sosial dan ekonomi yang besar terkait dengan peningkatan tingkat rawat inap, biaya perawatan dan penurunan kemampuan pasien dan anggota keluarga yang merawatnya untuk bekerja.

Seminar tentang Inovasi Pengelolaan Luka: Pengembangan teknologi, alat dan terapi dan aplikasi klinis yang baru diselenggarakan oleh Kedutaan Besar Australia di Jakarta.

“Kami bangga menghadirkan para ilmuwan ternama di Kedutaan Besar yang karyanya memperlihatkan keunggulan ilmu pengetahuan yang kami miliki di Australia,” tutur Wakil Duta Besar Australia, Dr David Engel.

“Saya harap penelitian ini akan memberi sumbangsih pada pengembangan praktik pengelolaan luka yang semakin baik di Indonesia dan memperkukuh kerja sama penelitian dengan Australia.”

Penyembuhan luka dan jaringan sel yang berhasil masih merupakan salah satu tantangan klinis besar abad ke-21 mengingat perawatan dan pengelolaan luka menuntut biaya tinggi yang berdampak pada pasien, ekonomi dan masyarakat yang lebih luas.

Walaupun ada keperluan yang jelas akan perbaikan pendekatan pada diagnosa, perawatan, pengelolaan dan pencegahan luka, penelitian dalam penyembuhan luka dan jaringan sel secara relatif masih kurang berkembang dan belum menerapkan pendekatan-pendekatan bioteknologi modern dan biomaterial yang inovatif, atau praktik klinis berdasarkan-bukti.

Profesor Upton ternama secara internasional atas penelitiannya tentang dasar biologis penyembuhan luka. Professor Edwards memperoleh pengakuan internasional atas karyanya dalam bidang penuaan, penyakit kronis dan pengelolaan luka.

Bersama-sama mereka baru-baru ini mendirikan Pusat Penelitian Kooperatif Inovasi Pengelolaan Luka senilai A$110 juta di Queensland University of Technology; ini merupakan prakarsa penelitian luka terbesar secara global dan difokuskan pada pengembangan terapi, diagnosa dan intervensi klinis yang berbiaya-efektif.

Pertanyaan Pers:
Ray Marcelo (Atase Pers) tel. (021) 2550 5290 hp. 0811 187 3175